Scolari mengincar umpan sempurna di final Copa Libertadores

Pelatih kawakan Luiz Felipe Scolari akan mengincar kartu merah yang sempurna pada Sabtu di final Copa Libertadores, yang menampilkan dua tim Brasil untuk edisi ketiga berturut-turut.

Athletico asuhan Scolari menghadapi Flamengo, yang strikernya Pedro berharap untuk memperkuat posisinya di skuad Piala Dunia pialaduniakini.com Brasil dengan membantu timnya yang tidak terkalahkan meraih trofi ketiga di turnamen klub paling bergengsi di Amerika Selatan.

Flamengo, dari Rio de Janeiro ingin mengangkat mahkota keduanya dalam empat tahun setelah kalah di final tahun lalu.

Underdog Athletico akan meraih gelar pertama, yang akan menandai akhir sempurna dari 40 tahun karir Scolari yang berusia 73 tahun, yang memimpin Brasil meraih gelar Piala Dunia pada 2002 dan mengatakan dia berniat untuk menyerahkan tugas kepelatihan. kepada orang lain tahun depan.

Pemain depan Uruguay David Terans dan pemain muda sensasional Vitor Roque akan menjadi kunci bagi klub dari kota Curitiba untuk bertarung di final di Stadion Metropolitano di Guayaquil, Ekuador.

Pedro adalah pencetak gol terbanyak turnamen dengan 12 gol dalam 12 pertandingan. Penampilannya telah dibantu oleh gelandang Arturo Vidal dari Chili dan Giorgian de Arrascaeta dari Uruguay, ditambah rekannya di lini serang Gabriel Barbosa, yang juga memiliki harapan untuk pergi ke Piala Dunia.

Pelatih Flamengo Dorival Jr. mengatakan setelah kemenangan 3-2 Selasa melawan Santos dalam pertandingan kejuaraan Brasil bahwa hampir semua pemainnya fit untuk penentuan Amerika Selatan.

“Kami melakukan semua yang kami bisa. Sekarang terserah apa yang terjadi di lapangan,” katanya.

Gelar Copa Libertadores pertama kemungkinan akan membuat Dorival Jr. salah satu pesaing utama untuk menggantikan pelatih Brasil Tite, yang meninggalkan pekerjaan setelah Piala Dunia di Qatar.

Pekan lalu, Flamengo mengangkat Piala Brasil di Stadion Maracana di Rio dengan kemenangan melawan Corinthians melalui adu penalti.

Scolari mengatakan dalam wawancara baru-baru ini dengan The Associated Press bahwa kemenangan pada hari Sabtu akan menjadi puncak dari karirnya yang didekorasi, yang sudah mencakup dua trofi Copa Libertadores: satu dengan klub masa kecilnya Gremio pada tahun 1995 dan satu lagi dengan Palmeiras pada tahun 1999.

“Kekuatan yang dimiliki Flamengo, Palmeiras jauh lebih besar dari kita. Gaji kami lebih kecil dari sekitar 12 klub di sepak bola Brasil,” kata Scolari.

Athletico mencapai final Copa Libertadores pada 2005 tetapi kalah dari Sao Paulo.

Dalam perjalanannya ke final, Flamengo mengalahkan Tolima dari Kolombia, Corinthians dari Brasil dan Velez Sarsfield dari Argentina, memenangkan semua pertandingannya. Athletico menyingkirkan Libertad dari Paraguay, Estudiantes de la Plata dari Argentina dan juara bertahan Palmeiras dari Brasil.

Otoritas lokal di Ekuador telah berjuang untuk menjual 60.000 tiket pertandingan. Guayaquil berjarak sekitar 6.000 kilometer (4.000 mil) dari Rio dan Curitiba. Itu berarti beberapa penggemar lokal akan dapat menonton pertandingan secara gratis.

Previous post QQWIN88 Agen Slot Online Terbesar Di Asia
Next post Inilah 7 Strategi Dalam Bermain IDN Slot Paling Menguntungkan